ASN TNI POLRI yang pindah ke IKN akan mendapatkan banyak tunjangan!

ASN Pindah ke IKN

Infoberitaindo.com,- Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Suharso Monoarfa berjanji Aparatur Sipil Negara (ASN), TNI dan Polri yang pindah ke Ibu Kota Nusantara (IKN) akan mendapatkan hunian dan tunjangan kemahalan atas kepindahannya ke IKN.

Suharso mengatakan, akan terdapat sejumlah komponen yang dibiayai pemerintah saat ASN, TNI dan POLRI pindah ke IKN untuk menunjang kehidupan dan pekerjaannya di IKN mendatang.

Komponen yang dibiayai tersebut meliputi uang harian selama proses pemindahan, biaya pengepakan dan biaya angkutan barang, biaya transportasi dan biaya tunggu atau biaya penginapan transit di Balikpapan nantinya.

“ASN, TNI dan POLRI akan diberi tunjangan kemahalan, biaya pindah sesuai aturan yang berlaku, dan flexible facility arrangement yang disesuaikan dengan kebutuhan tiap ASN, ungkap kata Suharso di laman Instagram @suharsomonoarfa, dikutip Sabtu (25/2/2023

Dalam proses pemindahan, dia mengatakan pemerintah juga akan menanggung pasangan ASN, 2 orang anak dan 1 orang asisten rumah tangga. Tidak hanya itu, pemerintah akan menyediakan hunian di IKN bagi ASN, TNI dan Polri. Semua pemindahan mereka akan diatur oleh pemerintah

“Terdapat 16.990 personil yang akan pindah. Personil ini akan ditempatkan di 211 tower apartemen dengan kapasitas 11.619 unit,” ungkapnya.

Pada berita sebelumnya, dikatakan oleh Menteri PAN-RB Anas menyampaikan, pemerintah menargetkan personel TNI dan Polri yang pindah ke IKN sebanyak 5.716. Pejabat Pimpinan Tinggi (PPT) Madya yang akan dipindah sebanyak 193, sedangkan PPT Pratama sebanyak 964. Sementara untuk pejabat fungsional yang dipindahkan sebanyak 8.091 orang, dan jabatan pelaksana ada 2.026 orang.

Hunian atau fasilitas rumah dinas akan ada di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) IKN.

IKN, kata Suharso, akan mengusung konsep kota cerdas (smart city). Penerapan konsep kota cerdas telah dipertimbangkan sebagai elemen menyeluruh dalam menegaskan pembangunan IKN sebagai Ibu Kota baru Indonesia yang dinamis, inklusif, didukung oleh masyarakat, serta siap menghadapi masa depan.

Komponen kota cerdas di IKN ini mencoba mengidentifikasi elemen nilai tambah digital atau teknologi untuk memberikan manfaat yang lebih besar pada IKN secara keseluruhan.